2/19/2007

Sentul, Dream City

Jakarta, 09 Februari 2007

Dear Raffa,

Sabtu kemaren Bunda ama Ayah cari-cari rumah lagi. Kali ini, seperti udah direncanain sebelumnya, ke Sentul. Bunda ama Ayah naik shuttle bus Blok M – Sentul, naik dari depan Menara Mulia. Bunda ama Ayah berangkat pagi2 ja m 7.30 dari rumah, karena bisnya di Menara Mulia jam 8.30. Dari rumah ke Menara Mulia naik taksi. Bunda ama Ayah duduk di halte nungguin bis-nya datang, kita nyampe setengah jam lebih cepet dari jadwal bisnya lewat. Bunda udah biasa duduk di halte, nungguin metro mini atau malah hampir tiap pulang kerja, nunggu di halte depan Trans TV, klo ga nungguin Ayah, ya nungguin taksi. Klo Ayah rada aneh duduk di halte, karena ga biasa. Ayah kyanya ga nyaman, walopun halte-nya sepi dan cukup bersih. Jam setengah 9 lebih dikit, akhirnya bis yang ditunggu2 datang juga. Ternyata penumpangnya lumayan sedikit, mungkin karena hari Sabtu. Di Cawang naik lagi beberapa penumpang, tapi tetep aja ga bikin bis-nya penuh.

Ga lama, bahkan Bunda ama Ayah belum sempat tertidur, udah nyampe di gerbang tol Sentul. Lagi-lagi, mungkin karena hari Sabtu. Tapi tetep aja Bunda ama Ayah ga nyangka bakal secepat itu, ga nyampe sejam. Masuk ke kawasan Sentul, Bunda ama Ayah terpana dengan suasana perbukitannya. Bunda udah kebayang kesejukannya. Bahkan sebelum liat-liat rumah, Bunda dah ngerasa sreg ada di Sentul. Masuk ke terminal Shuttle Bus Sentul City, Bunda makin kagum lagi. Wow, terminalnya rapih banget. Jauh deh dari Kampung Melayu apalagi Kampung Rambutan. Ya jelas, di terminal ini kan cuma ada Shuttle Bus Sentul-Blok M, dan Sentul-Bogor. Tapi tetep aja Bunda seneng banget. Terbayang terminal bis di Kompleks Perumahan PT CPI di Duri. Rapih dan teratur. Klo Bunda ama Ayah, yang pasti juga Raffa nantinya, jadi tinggal disini, Bunda akan ngerasain lagi kenyamanan terminal kya waktu masih di Duri dulu. Hahhh….Bunda rindu suasana perumahan yang nyaman, sejuk dan serba teratur. Walopun di Duri Bunda ga tinggal di komples PT Caltex, tapi sebagian besar waktu BUnda dihabiskan di sana. Sampe umur 5 tahun Bunda ama Kakek dan Nenek masih tinggal di kompleks, trus Bunda selalu sekolah, dari SD sampe SMU, dilingkungan kompleks Caltex. Bener-bener Bunda pengen ngerasain suasana seperti dulu lagi. Klo di Bintaro, kyanya ga bakal dapet suasana seperti itu, tapi klo di Sentul, Bunda yakin, walopun ga seluruhnya, tapi setidaknya kenyamanannya Bunda bakal dapetin. Ditambah lagi udara sejuk dan bebas polusinya.

OIya, di terminal Sentul ini, Bunda ama Ayah udah ditungguin ama Pak Rudi, temen Ayah yang tinggal di Sentul juga, buat nganter2 cari rumah. Orangnya baik dan semangat banget nganterin Ayah ama Bunda nyari2 rumah. Sampe Ayah ama Bunda udah kecapean aja, si Bapak ini belum keliatan cape. Awalnya liat2 Taman Victoria. Luamayan bagus2 juga rumah disana. Nih salah satunya.

Bahkan ada juga yang view-nya ke perbukitan. Tapi sayangnya lokasinya ga dilingkungan kompleks-kompleks, sepertinya terpencil di antara kompleks yang lain. Mau ke Taman Victoria ini harus ngelewatin pasar tradisional dulu yang jalannya cukup hancur. Katanya sih, lagi di bangun terowongan dari ruko2 kawasan Sentul City menuju Taman Victoria ini. Tapi ga tau kapan beresnya.

Setelah dari Taman Victoria, kita meluncur ke kompleks perumahan Bali. Nama-nama kompleksnya Taman Udayana, Taman Tampak Siring, Taman Legian, Taman Besakih. Ayah janjian sama dua orang yang mau jual rumah di Taman Tampak Siring. Di jalan menuju ke kawasan kompleks itu, ternyata ada kompleks2 perumahan mewah. Satu rumah dengan rumah lainnya, jaraknya jauh banget, dan yang pasti tiap rumah udah punya kolam renang sendiri2 dan bahkan mungkin juga lapangan golf sendiri. Wuih…siapa ya yang tinggal di sana?

DI Taman Tampak Siring, Ayah ama Bunda ke rumah Mba Neti yg udah janjian ama Ayah, setelah sebelumnya nyatat rumah2 yg mau dijual. Ternyata rumah Mba Neti ini hancur banget, bocor di mana-mana. Memang sih udah punya kamar pembantu dan kamar mandi pembantu, tapi ngeliat kondisinya Bunda ga kebayang gimana merenovasinya. Walopun dia kasih harga murah, tapi apa setelah di renovasi, akan menjadi layak untuk ditempati, dan yang paling penting waktunya bakal mepet banget. Klo bisa, Bunda pengen pindah sebelum Raffa lahir. Nah, janjian yang kedua, ama Pak James, agen penjualan property, rumahnya yang dijualnya lebih siap huni. Sayangnya halamannya semua di betonin, jadi ga ada space buat taman, selain harganya jauh lebih mahal.

Setelah liat2 dan catat2 rumah yang mau dijual di Taman Tampak Siring & Udayana, dan mampir juga ke Taman Legian, kompleks yang lebih mahal, mampir ke rumah Pak Rudi sebentar, akhirnya Bunda ama Ayah diantar ke Bogor, tepatnya ke hotel Pangrango 1. Sebentar banget dari Sentul ke Bogor, paling 10 menit, nyampe ke Pangrango-nya tambah lima menit. Bunda ama Ayah check-in di Hotel jam 1 kurang, klo ga salah, dalam kondisi kelelahan dan kelaparan. Mungkin klo kelelahan itu cuma Bunda, karena Bunda bawa Raffa kemana2 dalam perut Bunda, terguncang2 dalam mobil pas ngelewatin polisi tidur, naik turun mobil krn liat2 rumah, dan yang pasti kurang minum. Bekal minum Bunda cuma segelas kecil Tupperware yang dah habis sejak jam 11-an. Nyampe di kamar hotel, Bunda minta Ayah order makan by phone aja, udah ga kuat mau jalan. Sayang banget, makanan hotelnya jorok, ada ulat yang biasanya suka ada di buah atau sayur yang udah busuk, padahal Bunda dah makan setengahnya. Setelah Ayah komplain, Bunda ama Ayah makan ke Paparon’s Pizza, ga jauh dari hotel itu. Pulangnya kehujanan, nyewa ojeg payung deh. Trus Bunda tidur sampe sore, sementara Ayah masih liat2 list no telpon rumah yang dijual. Nelpon2in nanya harga. Bikin janji buat ngeliat rumahnya besok, Minggu.

Malamnya Ayah ama Bunda makan ringan di Pia Apple Pie, ga jauh juga dari Hotel, pake payung security hotel karena hujannya ga brenti2. Ayah pengen banget minum bajigur, sampe minum 2 gelas. Bunda ama Ayah seneng banget, ngerasain suasana pedesaan dengan minum bajigur di temani hujan rintik2. Romantis.

Minggu pagi, Bunda ama Ayah jalan sampe ke Kebun Raya Bogor dari Hotel, abis sarapan. Trus mengitari sebagian kecil Kebun Raya Bogor. Sayangnya ga bawa kamera, padahal tamannya bagus banget. Kata Ayah lain kali kita ke sini bawa kamera. Akhirnya Bunda kecapean, trus pulang naik angkot, dan lagi2 Bunda tidur, hehe…

Bunda ama Ayah check out jam 1, setelah sebelumnya nonton segment 1 Ceriwis, karena produk perusahaan Ayah, Decolgen, hard-sell di Ceriwis. Ayah janjian mau liat rumah yang dijual jam 4 sore. Rencanya Bunda ama Ayah naik shuttle bus Bogor-Sentul jam setengah 3 sore. Nunggu jam setengah tiga, Bunda ama Ayah mampir dulu di Botani Square,di sebelah terminal shuttle bus, buat makan siang dan liat2 interior rumah. Jam setengah tiga berangkat ke Sentul, dan ternyata hujan. Bunda ama Ayah masih sempat duduk di terminal Sentul City beberapa menit nunggu hujan reda. Rencananya, selama Ayah ketemua ama penjual rumah, buat ngeliat dalam rumahnya, Bunda nunggu di terminal. Waktu itu jam 3. Sementara janjiannya jam 4. Bis yang ke Jakarta udah nongkrong dan siap berangkat. Bis terakhir ada jam 6. Itu artinya Bunda akan nunggu selama 3 jam, Bunda ngerasa khawatir juga. Selama tiga jam duduk di bangku terminal yang keras, waduh…sanggup ga ya… Tapi Bunda ga bilang ama Ayah, biar Ayah tenang ninggalin Bunda. Tapi hujan yang makin deras seakan membaca kekhawatiran Bunda. Tepat beberapa saat sebelum bis ke jakarta berangkat, Bunda nanya ke Ayah, Ayah yakin apa ga naik ojeg ke Tampak Siring. Dengan pasti Ayah ngajak Bunda naik bis trus bilang batalin aja.

Pulanglah Ayah ama Bunda ke Jakarta. Turun di Blok M, karena Bunda pengen tau klo di Blok M, bis Sentul City ini mangkalnya di mana. Ternyata tempat mangkalnya ga strategis, di dekat pintu masuk lapangan sepakbola yg deket Blok M. Dari sana, naik taksi ke rumah.

Leganya dah nyampe rumah lagi, walopun musti beres2 dikit dulu soalnya abis ditinggal. Lagi2 Bunda tidur cepet, belum jam 9 Bunda udah tidur. Tapi badan Bunda jadi enak sekarang, ga berasa cape lagi. Jadi bisa ngelamunin seandainya tinggal di Sentul… Raffa juga seneng kan klo kita tinggal di Sentul?


Love You Raffa,

Bunda




Ini contoh rumah siap huni, yang dijual sama Pak James


Lilypie Expecting a baby Ticker

1 comment:

primaprime said...

sekarang shuttle bus dari menara mulia ke sentul masih ada gak yah bunda?soalnya mau ke ssic tp gak tau mau naik angkot apa...btw salam untuk raffa :p

terima kasih :)